Cerita Tentang Kwitang


Dulu, sewaktu belum pergi merantau. Kwitang ada tempat yang paling ingin saya kunjungi kalau ke Jakarta. Gara-garanya nonton Apa Apa Dengan Cinta (AADC).  Gara-gara Rangga dan Cinta jalan-jalan ke Kwitang. Saya jadi terpengaruh bahwa tempat ngedate yang paling keren dan romantis  adalah toko buku. Hahaha..

Kalaulah waktu itu ada cowok kaya Rangga ngajak jalan ke toko buku, pasti langsung klepek-klepek. Bisa diam seribu bahasa karena saking shocknya  (Untungnya gak ada, gak jadi klepek-klepek  hahaha).

Akhirnya, saya bela-belain jalan ke Kwitang.  Walaupun waktu itu masih terhitung baru di Jakarta dan belum mendapat pekerjaan. Walaupun tanpa Rangga dan saya harus berjalan sendirian. Walaupun harus bertanya -tanya pada orang yang saya temui di terminal Senen. Sampai naik metromini 15  rute Terminal Senen – Setia Budi, padahal ke Kwitang tinggal menyeberang. Demi entahlah, saya tetap datang ke Kwitang.

Berharap bertemu Rangga di sini, sedang nyari buku. Tapi jangan ada Cinta diantara kami. Soalnya Cinta kan cantik, pinter, baik, cocok banget sama Rangga. Bisa-bisa Rangga tidak peduli sama saya. Kalau tidak ada Rangga, Nicholas Saputra boleh deh. Rangga-rangga yang lain juga boleh deh. Hahaha, mulai Ngawur! Itu dulu lho, duluuuu! (Bibirnya sampai monyong bilang dulu)

Bahkan dulu itu, pas sholat di masjid toko buku “Wali Songo”, saya berdoa agar mendapat pekerjaan tidak jauh-jauh dari Kwitang. Intinya: pulang kerja bisa main ke Kwitang. Untungnya waktu itu gak ada baju dengaan tulisan I love Kwitang. Kalau ada saya juga mungkin bela-belain beli buat kampanye🙂

Percaya tidak percaya, doa terkabul. Dua tahun kemudian doa saya terkabul. Saya mendapat pekerjaan tidak jauh dari Kwitang. Sayang sekali setelah itu sentra buku bekas direlokasi. Ada yang pindah ke Blok M Square ada yang ke Thamrin City.

Sekarang di Kwitang masih ada beberapa kios Buku bekas. Ada juga yang satu toko, diisi oleh beberapa pedagang. Bolehlah mampir sekali-sekali, sambil makan nasi kapau di Jalan Kramat.

Catatan: Obsesi masa muda yang saya juga tidak mengerti, padahal beli buku juga jarang, baca buku juga gak sering-sering banget, yang dibaca kadang juga lupa.

Kenapa tiba-tiba bercerita tentang Kwitang, karena waktu itu mampir ke pasar buku langka di Taman Mini, jadi terkenang akan Kwitang lagi🙂

***

3 comments

  1. wkwkwkwkwk uniiiiii….😄
    mending uni masih bisa lihat Kwitang sebelum direlokasi.
    tapi jadi ingat kesana sempat beli buku, sempat shalat bareng uni di Masjid Wali Songo, masih sempat nyari komik/novel anak di Blok M Square, yang belum bareng uni ke Thamcit buat cari buku😀

Silakan Komen di sini :-)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s