Kediri Lagi :-)


Aku kembali berkunjung ke Kediri buat ngejemput sodara, sekalian jalan-jalan. Waktu ke Kediri sebelumnya, ga sempet maen kemana-mana. Karena keterbatasan waktu, nyampe Kediri langsung menuju Kampung Inggris di Pare. Nyampe sana udah capek. Malemnya sempet sepedaan ngitari kampung Inggris, besoknya kudu balik ke Jakarta. Mumpung punya kesempatan ke Kediri untuk kedua kali, harus benar-benar dimanfaatkan secara maksimal.  Dua hari mungkin bisa mengunjungi objek wisata di kota Kediri, pare dan sekitarnya.  Awalnya Ada rencana juga mau ke Blitar, tempat kelahiran Bung  Karno kalau sempat.

Pas mau berangkat menuju stasiun, langsung disambut hujan deras bulan Desember. Untung masih ada bajaj yang bisa disetop untuk melewati hujan badai.  Sekitar setengah jam, cukup membuat pakaian basah kecuali kepala dan yang tertutup jaket parasut.  Aku berhasil nyampai di stasiun lebih dari satu jam sebelum kereta berangkat. Sehingga sempet ngebatalin tiket temen yang ga jadi berangkat karena ada acara kantornya. Oh iya, ternyata buat ngebatalin tiket itu bukuh copy KTP juga lho, baru tau🙂

Berhasil nyampai stasiun tepat waktu di hujan deras, belum tentu menggembirakan kalau sudah basah kehujanan dan ga bawa baju luaran untuk ganti. Kalau balik, berarti mengacaukan jadwal yang sudah direncanakan, nyaman ga nyaman tetap berangkat.  Karena ga naik kereta yang ber AC, bisa lebih lega  ga bakalan kedinginan.  Lima belas jam lagi juga nyampe, sambil nyanyi-nyanyi menghibur diri : baju satu kering di badan, tak kan goyah cintaku padamu … kekekeke

Gara-gara hujan deres, kayanya penumpang banyak yang telat dan ga jadi berangkat. Kereta yang mustinya berangkat jam empat sore jadi berangkat jam enam gara-gara banjir entah di mana (samar-samar terdengar suara pengumuman).   Bangku kereta ga penuh, aku bisa selonjoran dan tidur “cukup enak” semalaman. Padahal Aku pikir nyampe sananya bakal telat dua jam juga, ternyata jam sebelas siang baru nyampe (telat tiga jam).  Sempet ngejemur sepatu di kereta, jadi nyampe Kediri udah kering lagi  dan bisa dipake.

Nyampe stasiun, hilang sudah harapan untuk jalan-jalan di kota Kediri. Badan pegel, gatel-gatel, mendung pula.  Tapi kunjungan ke simpang lima gumul tidak bisa dilewatkan begitu saja. Karena pasti dilewati jalur Kediri – Pare. Tinggal turun angkot dan mampir, rugi kalo mampir ke tempat yang menjadi icon kota Kediri.  Harus hari itu juga,  karna besoknya udah mau balik  dan bakal bawa bawaan banyak.  Jadilah kami janjian ketemuan di simpang lima gumul.

Simpang lima gumul setelah hujan reda

Hari itu abis dari simpang lima langsung ke kampung inggris, rencananya malam mau balik lagi pakai motor karena pasti rame, banyak orang jualan makanan dan pemandangannya juga bagus.  Tapi ga jadi cuy, istirahat aja di camp, tempat sodaraku tinggal.

Besoknya sebelum balik ke Jakarta, niatnya mau mengunjungi candi Tegowangi dan Surowono. Tapi cuma kesampean satu tempat.

Yang kudu aku catet dan inget kalo pergi-pergi pas musim ujan:  bawa sandal jepit dan baju ganti.

*rima*

Silakan Komen di sini :-)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s