Numpak Sepur : Naik Kereta Api


Stasiun Prujakansinten numpak sepur
mbayar-e setali
wong niki sepur dhur
mudun teng Betawi
____________________ * Lirik lagu jawa, artinya kira-kira gini:

Siapa naik kereta api,  Bayar cuma setalen
Ini kereta api ekspress,  Turun di Betawi

Di tempat kerjaku yang lama, setiap mau liburan bahkan menjelang akhir minggu selalu ada pembicaraan tentang kereta. “Gimana? udah dapet tiket kereta belom?” “Naik kereta apa?” “Dapat tiket harga berapa?” Makin panjang waktu liburan, biasanya makin rame pembicaran tentang kereta.

Sebenarnya pengen untuk ikut salah satu teman pulang kampung ke Jawa sekedar maen. Udah di pulau Jawa, masa ga maen ke “Jawa”nya. Mumpung masih di Indonesia nih (jiaaa, cita-citanya mau ke luar negeri euy), pengennya mengenali seluruh sudut nusantara dulu biar nanti banyak yang ngangenin yang bikin pengen balik. Kalo jalan-jalan di pulau jawa naik pesawat, ga ada dalam rencana. Tapi naik kereta keliatannya ribet banget Kecuali yang eksekutif, tapi ga nahan duitnya. Pembelian tiket kereta aja susah, banyak calo,ga tertib, ga kebayang ada di kereta selama berjam-jam. Apalagi waktu itu belum ada pembelian tiket online, harus ke stasiun segala. Ribet deh pokoknya. selalu mikir dan mikir. Sampai keluar kerja setelah hampir dua tahun, masih belum kesampaian.

Setelah pindah kerjaan, masih ketemu dengan cerita kereta, bahkan lebih sering dan rame. Akhir minggu, ada aja yang buru-buru ngejar kereta, kebetulan kantor juga ga jauh dari stasiun. Hari senen, ada aja yang baru balik pake kereta. Sebelum libur, pasti udah pada nyari tiket kereta. Kemudian aku dengar-dengar pembelian tiket kereta lebih mudah, bisa online atau beli di agen-agen yang udah ditunjuk. Mau ga mau, niat untuk berpetualang maik kereta muncul kembali.

Nah waktu itu, ada keperluan ke Kampung Inggris Pare, Kediri. Perjuangan pertama adalah beli tiket. Sebenarnya ga akan berasa susah kalau kita udah merencanakan perjalanan tersebut jauh hari. Masalahnya, aku baru dapat konfirmasi jadi berangkat tiga hari sebelumnya. Karena harus melakukan perjalanan di akhir pekan, tentu saja rame.

Sore itu baru tau, trus nyampe kosan abis magrib, ternyata di Alfamart dekat kosan lagi bermasalah *ga dibilangin masalahnya apa tapi yang jelas ga bisa beli tiket. Trus nyari ke Alfa laen juga ga bisa, akhirnya di tempat ke tiga bisa beli tapi orang yang biasa nungguin tempat jual tiketnya lagi ga ada. Nungguin lagi tuh sekitar setengah jam. Pas, orangnya balik ternyata cuma ada satu tiket tersisa dari Pasar Senen – Kediri, padahal butuhnya dua. Aku gincar yang ekonomi, karena rencana awalnya begitu. Karena incaran pertama gagal, aku jadi bingung milih kereta mana lagi. Alternatif yang aku siapin juga udah abis. Daripada bingung mending balik, isi pulsa trus cek jadwal kereta online di tiket.com, lama perjalanan dan stasiunnya.

Ide bagus, akhirnya dengan segala pertimbangan: berangkat harus setelah pulang kantor, kalau bisa sekitar duabelas jam di jalan, kalau bisa nyampenya ga pas dinihari, kalau bisa juga ga terlalu siang. Stasiunnya terserah deh, asal bisa ke Pare. Dari hasil survey online dan tanya-tanya ke teman, kalau mau ke kampung Inggris  bisa naik kereta ke Kediri, Jombang dan Kertosono (Nganjuk). Trus Kalau bisa Senen pagi sebelum jam tujuh udah nyampe Jakarta lagi.

Akhirnya aku nemuin kereta dan jadwal yang cocok, tapi sayangnya pas mau bayar ternyata cuma bisa dengan klik BCA. Nangis deh, mau balik ke Alfamart, udah ga melayani pembelian tiket lagi jam segitu.
Gagal deh, tapi besoknya masih ada harapan beli langsung di stasiun Pasar Senen. Aku udah nyiapin KTP ama fotokopinya, nomor KTP satu lagi. Alamak, belum jam tujuh pagi, udah panjang aja antriannya.

Mau tau tips kecil buat lebih mudah ngedapetin tiket kereta?

  1. Kalo ga biasa naik kereta, mending cek jadwal onlinenya, atau beli online, atau beli di agen aja walaupun dikenakan biaya tambahan,  seingatku di Alfa Rp. 7.000,  di tiket.com Rp.12.500  tapi sangat membantu sekali.
  2. Kalau mau beli di stasiun siapin fotokopi KTP semua calon penumpang yang mau bareng dengan kita. Satu orang bisa beli empat tiket. Kalo di pasar Senen, ditulis gede-gede tuh syaratnya fotokopi KTP. Kalo menurut aku nih,  ga harus fotokopi KTP kalee, yang penting kan nomornya cocok dengan KTP.  Kalau ada yang memanipulasi, tinggal batalin aja tiketnya ketika dicek pas mau berangkat. Tapi yang namanya kita butuh,  disuruh fotokopi, bawa aja daripada udah antri di stasiun ga dapet tiket.
  3. Isi formulir dulu, bisa didapat di luar tempat pembelian tiket, dekat Satpam. Harus tau dulu mau naik kereta apa jam berapa. Trik yang aku dapet dari ibu-ibu yang ngatri bareng aku, bawa aja formulirnya trus ngisinya pas lagi antri aja jadi bisa menghemat waktu antri.
  4. Antri di tempat pembelian tiket. Yang sabar ya🙂

Kalo udah dapet tiket, tinggal dateng ke stasiun sebelum kereta berangkat. Catatan dari penumpang lama yang biasa naik kereta: Sekarang kereta tepat waktu loh! Jadi ga ada alasan, kalo kereta telat saya tungguin, giliran saya yang telat kok ga ditungguin kereta sih😛

Karena kemaren itu aku cuma bawa fotokopi KTP satu biji, satunya lagi cuma bawa nomor doank. Aku nanya ke petugas bisa ga. Katanya harus ada fotokopi KTP calon penumpang, aku ga jadi ngantri.  Akhirnya aku nitip tiket beli di Alfa aja (yang cuma nanya NOMOR KTP, ga harus fotokopinya)  dan dapatnya ekonomi ac dari Tanah Abang-Kediri baliknya Jombang – Pasar Senen.  Sebagai info, Tiket ekonomi AC harganya sekitar tiga kali tiket ekonomi. Kereta yang sama, cuma beda gerbong aja. Kemudian, belakangan aku pernah beli tiket di stasiun yang sama, fotocopy KTP yang aku bawa ga dicek sama sekali tuh.

Oh iya, kalau udah dapet tiket dari Alfa (agen), bukan berarti bisa langsung naik kereta dengan nunjukin struk pembelian itu. Tapi kudu dituker dengan tiket yang “sebenarnya” di stasiun. Untungnya di stasiun Pasar Senen, penukeran struk dengan tiket ada di loket khusus. Kalo di Stasiun Tanah Abang, kita malah ngantri bareng sama yang mau beli tiket langsung. Miris banget, padahal di struk jelas-jelas ditulis harus ditukar satu jam sebelum kereta berangkat tapi ternyata di stasiun antrinya panjang banget bareng orang-orang yang mau beli tiket langsung. Parah deh pokoknya, pas bilang ke petugasnya kalo diitung-itung pasti lebih satu jam buat ngantri di sana. Jawabannya petugasnya: antri aja, keretanya masih lama .Dan ternyata, pas kereta datang kita disuruh pindah loket, baru dikhususin satu loket untuk penukaran tiket dan orang-orang nyerbu ke sana.

Ngantri Buat Nuker Tiket

Heloooo, gimana kabarnya dengan orangtua yang berangkat sendirian dan bawa banyak tentengan, bagaimana dengan ibu yang sendirian sambil menggendong Balita dan membawa barang? Pastinya pertanyaan yang musti dijawab adalah, mau naik kereta apa nggak? Kalo mau naik, silakan ikuti aja aturan mainnya. Sepertinya semua orang dipaksa untuk bilang udah dapat naik kereta udah bagus daripada harus naik bis atau pesawat -ini pengalaman aku bulan lalu kok di Stasiun tanah abang. Moga aja sekarang ga kaya gitu lagi.

Di keretanya cukup nyaman kok. Ekonomi ac, dingin ac-nya berasa loh. brrr! brrr! Tapi jangan khawatir, ntar di kereta bisa nyewa bantal lima ribu dan selimut enam ribu. Yang ekonomi -non ac, juga cukup nyaman dari kereta yang dulu. Dulu katanya penuh sesak, banyak yang berdiri, duduk di lorong, banyak yang jualan juga lalu lalang. Pkoknya kalau dulu, yang berani naik kereta ekonomi berarti orangnya bener-bener berani. Tapi kalau sekarang, udah tertib.

Wes, gimanapun ceritanya perjuangan naik kereta pertama kalinya, aku ga kapok naik kereta. Beberapa hari lalu ke Cirebon, naik kereta ekonomi, seru-seru aja tuh. Walaupun ada yang jualan, yang tidur di lorong, tapi cukup tertib. Tapi ada sedikit cerita sedih dan lucunya. Ntar tak ceritain🙂

Menurut info dari teman-teman, dan dari pengalamanku yang baru beberapa kali naik kereta sejauh ini cukup aman. Yang musti diperhatiin itu:

  1. Pastikan naik kereta yang benar dijadwal yang benar.
  2. Pisahin barang-barang kaya duit, kartu identitas, hp di tas kecil yang mudah disimpan dan selalu bisa dibawa kemana-mana. Barang yang ditaro di bagasi atas atau di kolong musti tetep diperhatiin.
  3. Kalau takut ketiduran, pasang alarm kira-kira nyampe jam berapa. Tanya pedagang asongan, kalo ga bawa gps buat ngecek udah nyampe mana, kalau ragu buat nanya orang di sebelah atau males nanya ke petugas.
  4. Selalu hati-hati dan waspada, sebab yang bertanggung jawab pada diri kita adalah kita sendiri.

***

2 comments

Silakan Komen di sini :-)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s