Trip to Sawarna X – Pantai Goa Langir – Goa Seribu Candi


Sawarna! Sawarna! Sawarna!
Sebut namanya tiga kali dan kau akan ada di sana

Habis Panas-panasan di pantai Pasir putih, tujuan berikutnya adalah pantai Goa langir. Pantai ini terletak di ujung lainnya pantai Pasir Putih.  Persis di sebelah kiri tanjakan jalan menuju Pulo Manuk.

Pantai Goa Langir

Di  sini pantainya lebih teduh ketika matahari  mulai condong ke arah barat. Kita bisa berteduh di balik bukit yang ditumbuhi pepohonan rimbun. Di bukit berbatu itu terdapat beberapa goa. Kita sempat ngeliat goa kelelawar  dimana banyak kelelawar bergelantungan. Mengeluarkan suara yang khas, juga bau yang khas, pesing hehehe….

Goa Kelelawar

Buat yang hobi panjat tebing, di sinilah tempatnya.

Yang bikin penasaran itu goa Seribu Candi. Belum banyak yang tau lho tentang goa ini. Si bapak tukang, yang lagi kerja di penginapan buat renovasi bilang katanya, candi di dalam goa itu banyak banget, apapun jenis candinya ada. Di dinding bawah dan di langit-langit. Tapi  hanya orang tertentu aja yang bisa ngeliat penampakan candinya. Langsung puncul beribu pertanyaan dalam fikiran yang belum sempat dilontarkan #halah lebainya kambuh.  Yang jelas, goa itu udah ada dengan sendirinya, ga tau siapa yang ngukir candinya. Pak tukang juga berpesan apapun yang ada di sana jangan dimabil apalagi dibawa pulang. Penasan ga tuh? Emangnya goanya kaya apa?  Harus ke sana!

Pintu Masuk Goa Seribu Candi

Jangan gila donk! Masuk ke lobang kecil itu?  Tiga dari si Aa penduduk Sawarna yang nganterin kita, baru satu orang yang pernah masuk ke dalam. Tapi karena udah dapat info aman asal ga ganggu yang di dalam katanya ga apa-apa. So, masuk aja, paling ga ngeliat kaya apa candinya yang hanya bisa diliat orang tertentu aja.

Pemandangan ke arah atas

Akhirnya kitta mutusin buat masuk.  Di dalamnya lumayan gede juha lho. Sayangnya ita cuma masuk ruangan perama, katanya ada lagi ruangan lain, cuma buat masuknya susah. Pas masuk tadi, temenku iseng -iseng bilang “Misi Mbah!” . Yang lain pada ketawa, bisa ngelawak juga tuh anak dalam keadaan tegang begitu.

Dalam Goa

Belakangan pas udah di Jakarta dia bilang emang ngeliat mbah-mbah duduk di sebelah kanan kami pas masuk. Waaaa…

“Udah tau gitu, kok masih berani masuk?” Tanyaku antara percaya ga percaya, takut dan ga takut. Yang jelas udah berlalu.

“Kan dia ga jahat, ya ga apa-apa?”

“Kok tau dia ga jahat?”

“Soalnya ga mengerikan!”

Alamak! Untung aku taunya udah di Jakarta. Kalau tau saat itu, masih berani masuk ga ya?

Ini buat cerita aca lho, bukan buat nakut-nakutin. Kalo hal-hal yang kaya gitu percaya ga percaya sih!  Yang jelas, selama kita ga ngeganggu, ga bikin kerusakan, ga ngelakuin yang aneh-aneh, Tuhan juga pasti ngelindungin kita dari hal-hal yang aneh. So, ga usah kuatir.

Langit-Langit Goa

Kalo diliat-liat mirip Candi ga?

Nah, bagaimana dengan cerita pak Tukang mengenai Candi yang bisa diliat oleh orang-orang tertentu? Ga tau juga sih. tapi kalau diliat-liat gundukan batu-batuu itu mirip candi lho. Kalau kamu bisa berimajinasi lagi, bakal banyak candi yang kamu temuin di sini.

Penasaran ingin ke sini? Minta anterin penduduk aja kalo ga berani sendiri. Kalau mau menelusuri lebih dalam, lebih bagus lagi, ntar kasih tau gimana pengalamannya🙂

Silakan Komen di sini :-)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s