Trip to Sawarna III (Pelabuhan Ratu – Karang Hawu)


Ini ceritanya masih di Pelabuhan Ratu, belum nyampe ke Sawarna🙂

Begaya Dulu Di karang Hawu

Sebelum berangkat besok paginya, kita nanya-nanya  ibu pemilik penginapan, pantai Karang Hawu bagus ga sih? Katanya bagus. Trus kita langsung nyari di google, buagus cuy!!! Ternyata ada tulisan Karang Hawu juga, ga sabar pengen foto di sana. Akhirnya dapet, setelah nunggu matahari naik, agak terang biar laut birunya keliatan.

Kita berangkat dari penginapan pagi-pagi banget, abis sholat subuh kita udah siap. Di luar masih gelap.  Malamnya kita udah dikasi tau kalau jam segitu udah ada angkot. Begitu kami keluar, beneran sepi. Pagar penginapan aja masih di gembok. Sempat was-was juga sih, takut kalo dilariin orang jahat (#halah). Tapi karena udah dikasih tau aman, yo wes berangkat!

Karang dan Ombaknya Indah

Perjalanan dari penginapan ke Karang Hawu, sekitar setengah jam naik angkot berwarna biru. Kalau berangkat pagi-pagi, blom bisa liat warna angkot sama baca tulisan trayeknya, tinggal setop trus nanya deh🙂 Tapi kalau jalan sendiri tetap hati-hati juga ya, soalnya yang bertanggung jawab sama diri kita ya kita sendiri, bukan orang lain. Penduduk sini ramah-ramah. Kita satu angkot sama bapak-bapak yang abis beli bakso untuk dijual lagi. Ngasih tau kalau angkot biasanya aman. Bapaknya ngingetin kalau main di pantai sini, sebaiknya ga usah berenang. Soalnya arusnya gede banget dan berbahaya. Tapi yang namanya orang piknik ke pantai, ga afdol kalo ga berenang. Banyak juga tuh yang pada berenang.

Nyampe di Karang Hawu udah agak terang, tapi mataharinya belum muncul.  Bener kata Uda yang jual sate kemaren, masih pagi itu aja udah menunjukkan tanda-tanda bakal rame. Mobil datang satu-satu, ada yang naik mobil pick-up rame-rame, malah ada juga yang naik truk.Kita nunggu matahari muncul dari balik bukit, sambil berfoto di karang-karang.  Pantai kedua yang kita kunjungi dalam trip ini. Pastinya lebih keren daripada yang dekat terminal.   Pemandangannya, subhanallah …

Matahari terbit di Karang hawu
Mentari pagi dalam genggaman

Di sebelah kanan pantai, ada sebuah bukit dengan tangga  yang sudah ditembok. Kita sempat jalan ke atas dan ternyata itu merupakan pesanggrahan sang Ratu Kidul.

Pesanggrahan Sang Ratu

Kita ga naik sampai pesangrahannya, takut telat ke Sawarna. Eh, sekarang malah penasaran kenapa ga naik aja ke atas, pasti pemandangannya lebih bagus. kapan-kapan harus di jajal nih hehehe …

Silakan Komen di sini :-)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s