Bike To Work


Bareng Teman

Niat untuk beli sepeda sudah lama ketunda akhirnya kesampaian juga dua bulan lalu. Sehingga rencana untuk bersepeda ke kantor bisa terealisasi. Jarak dari kosan ke kantor ga jauh-jauh banget, sekitar lima kilo dengan waktu tempuh setengah jam. Jadi bisa santai dan ga terlalu capek nyampe kantor.

Awalnya agak takut dan khawatir. Kondisi di jalanan yang kurang mendukung. Lintasannya Jalan S. Suprapto Jakpus, melalui stasiun Senen, RSPAD , termasuk jalur rame. Gowes! Rem! Gowes! Rem! Pastinya cepek. Belum lagi menghadapi orang-orang yang suka seenaknya di jalanan, para penganut hukum siapa yang berani dialah yang menang.  berani ga ya? Tapi karena udah niat, aku coba juga.  Yang penting dicoba dulu, biar tau rasanya enak apa gak enak.   Ntar kalo emang ga jadi, sepedaan buat akhir pekan atau liburan aja, pas jalanan lagi sepi.

Hari pertama, kedua dan seterusnya berjalan dengan lancar. Kekhawatiranku selama ini tidak benar adanya. Kalaupun orang ada orang yang suka sembarangan di jalan, yang ga suka sembarangan juga banyak. Kekhawatiran karena takut ditabrak juga hilang. Kalau pas lagi macet banget, diklakson atau dimarah-marahi, cuek ajalah. Selama kita ga melanggar peraturan dan ga melukai kita. Di jalanan emang gitu, semua orang buru-buru tapi yang aku rasa  seugal-ugalnya pengendara di jalan mereka pasti juga takut mati sia-sia di jalan raya (Waduh, perumpamaannya…)

Kesimpulannya sepedaan ke kantor itu, rasanya sesuatu banget deh. Pertama, bisa berolahraga tanpa harus meluangkan waktu khusus untuk olahraga.  Kalau aku tiap hari ke kantor pakai sepeda, berarti salam satu minggu aku bisa olahraga lima jam.  Ini sangat membantu, karena aku orangnya agak malas untuk berolahraga rutin.

Sama halnya dengan membayar uang pensiun dengan cara memotong jagi sedikit demi sedikit untuk mendapatkan keuntungan di masa datang. Dengan bersepeda rutin, kita bisa mendapatkan bonus mingguan berupa potongan waktu untuk olahraga. Lalu mendapatkan keuntungan jangka panjang, berupa tubuh sehat yang akan dipake sampai kita mati.

Sayangnya, sekarang-sekarang ini belum bisa bersepeda tiap hari. Karena untuk beberapa hari tertentu, dari sore sampai malam ada kuliah. Dan aku belum berani mengambil resiko pulang malam sendirian menggowes sepeda. Menjelang magrib ke Isya sih masih berani, tapi kalau lewat dari itu, pikir-pikir dulu deh.

Oh iya,   alasan kedua kenapa aku sebut bersepeda ke kantor itu sesuatu banget karena dengan bersepeda pagi-pagi membuat otak kita jadi rileks dan nyaman. Sehingga membantu kita memulai hari itu suasana yang segar. Karena aku mudah jadi bosan, jadinya kondisi pulang kerja yang berbeda-beda (kadang macet kadang lancar, kadang ketemu pengalaman baru) bisa menghilangkan sisa-sisa fikiran yang mumet di kantor.  Selama perjalanan bisa juga untuk nyari inspirasi buat dijadiin bahan tulisan, atawa cuma ngeliat suasana jalanan yang berbeda tiap  harinya.  Tapi hal ini kudu di siasati karena jalanan di jakarta itu macet dan ganas. Sebaiknya perkirakan waktu jalanan tidak begitu rame, misalnya berangkat lebih pagi dan balik pas jam keluar kantor langsung pulang atau setelah abis magrib sekalian.

Sesuatu yang ketiga yaitu mengurangi polusi udara. Sebenarnya ini ga terlalu relevan karena selama ini aku masih menggunakan angkutan umum he he… jadi dengan aku bersepeda ataupu tidak sebenarnya tidak berpengaruh pada tingkat polusi udara di Jakarta. Kecuali jika sesekali aku naik ojek, bajaj atau taksi itupun ga bakalan nyampe angka satu persen dari penyebab polusi.  Secara angka sih, satu orang tidak akan berarti dalam mengurangi polusi atau kemacetan di Jakarta.  Tapi siapa tau nanti ada teman-teman yang juga berniat untuk bersepeda ke kantor tapi belum kesampaian.

Kalau kamu mau naik sepeda ke kantor, Langsung coba aja.  Coba aja jajal sekali di hari minggu atau pada saat jalanan sepi, perkirakan waktu tempuhnya. Lalu coba beneran sekali dua kali, ntar bakalan suka.  Nah kalo udah gitu, tinggal ajak teman sekantor lainnya, siapa tau ada teman yang juga berminat tapi masih ragu-ragu. Biasanya karena rumah mereka jauh, khawatir di jalan, hampir sama dengan kehawatiranku di awal-awal.   Semoga aja nanti ada teman, lumayan tuh buat penyemangat kalo kita lagi males. Bagusnya ada teman kuliah untuk bareng, jadi kalau pulang kuliah malam ada temannya gowes sepeda.

Tips bersepeda ke kantor:
1. Patuhi peraturan lalu lintas, kalo kita ga nabrak, mungkin aja kita yang ditabrak jadi harus hati-hati.
2. Pake helm biar kalo terjadi apa-apa kepala kita cukup terjaga.
3. Bawa pakaian pengganti dan peralatan yang simpel, kalau bisa mandi di kantor lebih oke apalagi setelah melewati perjalanan jauh dan gerah banget.
4. Jangan lupabawa air putih untuk minum.
5. Kunci sepeda di tempat yang aman

***

2 comments

Silakan Komen di sini :-)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s